Feedback Form
Azwar weBlog versi Dynamic View (chose your like):

Flipcard | Mosaic | Magazine | Sidebar | Snapshot | Timeslide

Azwar weBlog

05 October 2006

Dibelokkan alam atau manusia?

Berikut saya copy-kan artikel dari rovicky.wordpress yang mana dalam situs tersebut dikatan dipersilahkan menyebarkan artikel ini asal tidak menghapus "hak cipta" penulis. Semoga bermanfaat :-)



Hampir semua ahli kebumian (geologi) melihat fenomena BPJ ini sebagai gejala alam yg dipicu oleh aktifitas manusia. Pembelokan ini menurut beberapa kawan di IAGI (dalam diskusi lewat net) “BUKAN dibelokkan oleh pendapat ahli”. Tetapi proses kecelakaan ini berkembang menjadi sebuah proses bencana alam. Kejadian ini menjadi “DOMINAN” sebagai proses alamnya akhir-akhir ini.

Hampir semua daerah dibawah perut bumi ini memiliki tekanan. Looh apa penyebabnya. Ya gravitasi. Gaya yg diketemukan oleh Newton ketika kejatuhan apel … pluk ! Gaya gravitasi bumi ini menarik benda-benda ke pusat bumi. Besarnya gaya ini tergantung dari densitasnya. Yang memilki densitas besar akan lebih kuat ditarik dibanding yg memiliki densitas (berat-jenis) lebih kecil. Lah, kenapa lumpur ini mecotot keluar ? Karena lumpur ini densitasnya lebih kecil dari densitas batu yg diatasnya. Batuan yg berada diatasnya seolah-olah menjadi beban batuan dibawahnya. Karena batu lempung (lumpur) dibawah sana masih gembur, maka akan sangat mudah mecotot akibat terkena tekanan. Dan karena densitasnya lebih kecil maka batu-lempung ini yang kalah dan mecotot keluar.



Daerah Jawa Timur itu dibawahnya ada yg berupa tanah lumpur gembur (non lithified mud) yang “berpotensi” timbulnya Mud Volkano (MV). Ingat “berpotensi” menimbulkan MV. Kalau didiemkan ya ndak apa-apa. Tetapi mungkin (dugaan, mesti ada praduga tak bersalah nih) karena “diberi” jalan akibat pemboran yg amburadul proses pembentukan MV itu terakselerasi. Seperti kelahiran bayi yg masih prematur yang dipacu oleh dukun dan lahir … prucut !.

Kalau bayi lahir mah ditunggu-tunggu lah ini kalau lumpur keluar ya harus dihindari lah. Karena kelahiran lumpur ini merupakan bencana …. Jadi kelahiran bencana ini sangat mungkin karena potensinya diutik-utik, diganggu, di bor dengan tidak memperhitungkan kejadian-kejadian yg berbahaya. Seperti yg aku tuliskan sebelumnya bahwa bencana ini agak sedikit berbeda dengan bencana Chernobyl maupun Exxon-Valdez.



Bencana banjir lumpur ini berbeda dengan bencana pencemaran tumpahan minyak Exxon dengan muntahnya minyak dari kapal tanker Exxon-Valdez pada tahun 1989 dan juga berbeda dengan bencana industri PLTN Chernobyl. Kedua bencana terakhir ini juga sama-sama dipicu oleh kegiatan manusia, namun jumlah bahan polutan, serta semua parameter teknis awalnya sangat “terukur”. Kita tahu jumlah minyak mentah yg tumpah sebanyak 11 juta gallon, kita tahu secara teknis berapa bobot mati serta konfigurasi dari kapal Exxon-Valdez. Demikian juga dengan parameter-parameter awal dari Chernobyl, kita tahu jumlah bahan-bakar nuklir yang ada, kita tahu konstruksi bangunan PLTN ini. Dalam hal bencana banjir lumpur lapindo ini, kita berhadapan dengan sebuah bencana alam yg tidak diketahui kondisi teknis awal apa yang ada dan yang terukur dengan pasti. Semua parameter berada dibawah permukaan berupa parameter yg sifatnya interpretatif.

Kesamaannya adalah, efek serta dampak lingkungannya menjadi mencengangkan ketika kita tidak mampu mendeteksi apa yg bakal terjadi selanjutnya. Exxon-Valdez maupun Chernobyl menjadi sebuah kecelakaan yg tidak mampu ditangani oleh manusia, demikian juga keluarnya lumpur dari perut bumi ini.

Kedua contoh kecelakaan diatas menjadi sebuah bencana seolah-olah mirip seperti kejadian bencana banjir lumpur ini –> “ketika tidak dapat dikontrol lagi”, dan banyak pula yang menyetarakan tingkat kebencanaannya (uncontrolled).

Andang Bachtiar mantan ketua IAGI secara tegas menyatakan : “Itu karena data-data dan bukti eksplorasi yang saya terima menunjukkan, apa yang terjadi adalah ‘mud vulcano’ (gunung lumpur) yang dipicu proses pengeboran,” ujarnya usai berbicara dalam simposium tentang pembuangan lumpur Porong di ITS Surabaya, Kamis (7/9) - dikutip dari Tempo interaktif.

Artikel Terkait

2 comments

5 October 2006 at 23:46  

hey, I just got a free $500.00 Gift Card. you can redeem yours at Abercrombie & Fitch All you have to do to get yours is Click Here to get a $500 free gift card for your backtoschool wardrobe

11 October 2006 at 13:39  

Menurut saya, dibelokkan oleh alam atau manusia, saat ini bukan menjadi pertanyaan yang tepat diajukan.
Karena hingga sekarang lumpur masih tetap menyembur dan semua rencana pemerintah - lapindo belum ada yang mampu memperbaiki keadaan.
padahal sebentar lagi lebaran...
genap lima bulan...

sampai kapan?

Post a Comment

Facebook Follower

Terima Kasih

Blogger
The Professional Template Designed by Ourblogtemplates.com
Banner Header Image by Ebsoft
E-mail me at:
azwaramril@gmail.com
Azwar Amril - Find me on Bloggers.com
Thank you for visiting my weBlog, See u soon
Copyright © 2005-2013 Azwar weBlog

Pesan Anda


  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP